Berhenti Merokok Injeksi – Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Suntikan untuk Berhenti Merokok!

Saat ini ada 5 juta kematian terkait tembakau per tahun, dengan 1,3 miliar orang yang merokok, dan tembakau adalah penyebab utama kematian yang dapat dicegah menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Suatu hal yang dulu dianggap "keren", seperti billboard Marlboro di seluruh negeri, sekarang ada di daftar tip para pembunuh.

Untuk melawan ini, suntikan berhenti merokok, atau vaksin berhenti merokok, adalah salah satu alat bantu berhenti merokok yang paling sukses dan agresif dengan tingkat keberhasilan 70-80% dari semua alat bantu merokok yang tersedia. Terapi medis, jenis bantuan ini dilakukan di klinik medis di bawah dokter berpengalaman dengan pengawasan. Konseling dan terapi kelompok juga bekerja dengan baik untuk menggabungkan dengan bantuan injeksi untuk perokok yang berjuang untuk berhasil berhenti.

Tiga suntikan Scopolamine atau Atropin di belakang telinga, di pinggul, atau di lengan, akan memblokir reseptor nikotin di otak. Sebagai bagian dari perawatan, pasien diminta untuk memakai bercak skopolamin di belakang telinganya dan mengambil tablet atropin selama dua minggu setelah mendapatkan suntikan. Otak tidak akan mengenali bahwa itu membutuhkan nikotin sehingga kecanduan nikotin akhirnya akan lenyap – sebagai bantuan antisoking, bahan kimia injeksi ini bekerja pada area "sensitif" nikotin otak dan mengurangi keinginan untuk merokok. Satu sesi dapat berlangsung dari satu jam hingga satu setengah jam dan biaya sekitar 350-500 dolar, tetapi biasanya ditutupi oleh kebijakan asuransi kesehatan.

Obat-obatan yang terlibat dengan suntikan berhenti merokok secara medis diklasifikasikan sebagai anti-kolinergik dan terutama digunakan dalam membantu mengontrol aktivitas saraf di otak. Mereka telah digunakan secara luas sebelumnya di bidang medis dalam bentuk anestesi selama operasi atau sebagai sarana sementara untuk menyembuhkan penyakit Parkinson. Efek samping yang paling umum yang terkait dengan suntikan anti-merokok ini adalah pusing, mulut kering, sakit kepala, dan masalah dalam buang air kecil yang terjadi segera setelah injeksi diberikan, jika itu terjadi sama sekali.

Efek jangka panjang termasuk halusinasi, stroke, dan serangan jantung. Namun, ini jarang, dan biasanya hanya diamati pada perokok yang terkena dosis tinggi. Dalam kasus ekstrim, orang itu juga bisa berakhir koma. Perokok harus menjalani pemeriksaan medis lengkap sebelum perawatan. Namun, perawatan ini harus dihindari untuk wanita hamil atau mereka yang menderita gangguan jantung. Orang-orang yang menggunakan narkotika lain juga harus menghindari suntikan anti-merokok juga. Jika tidak ada yang berhasil untuk Anda, Anda harus mencoba suntikan untuk berhenti merokok sebelum kembali merokok, karena kesehatan Anda sangat penting.

Berhenti Khawatir Tentang Apakah Atau Tidak Anda Mengunci Pintu

Nah, apakah kamu mengunci pintu? Apakah Anda benar-benar mengunci pintu atau apakah Anda hanya berpikir Anda melakukannya?

Seorang sahabat menceritakan kepada saya bagaimana ibunya harus terus kembali untuk memeriksa dia mengunci pintu dan telah didiagnosis dengan OCD. Dalam posting ini saya akan berbicara tentang apa yang memulai proses obsesif dan bagaimana obsesi yang berkembang penuh (dan juga bagaimana cara memulai menyingkirkannya).

KUATIR

Sifat 'gatal' dari hal-hal yang mengganggu dan mengkhawatirkan kita adalah bagaimana pemikiran obsesif awalnya dipicu. Pemikiran obsesif, yang dipicu oleh energi emosional negatif yang belum pernah dirilis, meletakkan fondasi bagi obsesi-obsesi penuh yang berkembang untuk kemudian. Yang penting untuk berkonsentrasi di sini adalah 'didorong oleh'. Singkirkan bahan bakar mesin khawatir Anda dan Anda mengambil yang mengkhawatirkan. Saya akan menjelaskan cara melakukan ini di dekat akhir posting.

Mengkhawatirkan Tentang Mengkhawatirkan

Ada satu titik ketika kita tahu pasti bahwa pintu itu pasti terkunci tetapi khawatir tetap menarik perhatian kita dan kemudian kita mulai khawatir mengapa kita khawatir. Itu bukan kunci sebenarnya yang mengganggu kita tetapi keterikatan emosional yang ada di dalam tubuh terkait dengan berbagai kemungkinan yang mengerikan dan menyakitkan. Kami tidak berpikir kami dapat mengatasi respons emosional kami sendiri terhadap kemungkinan-kemungkinan itu jika hal itu pernah terjadi.

Otak suka mewakili hal-hal untuk kita (itu sangat efisien dan efektif seperti itu) dan diwakili di belakang titik fokus dari kunci pintu kecil itu, dan kunci kecil yang kita simpan bersama kita, adalah berbagai macam hal menakutkan yang kita bayangkan terletak pada tunggu jika kita mendapatkan proses penguncian-pintu yang salah. Mengkritik diri sendiri karena khawatir tentang kunci mengalihkan perhatian Anda dari menghadap ke masalah nyata di baliknya – hal-hal yang tidak Anda yakini dapat Anda tangani seperti:

  • menemukan rumah Anda digeledah oleh perampok dan bahkan lebih buruk lagi menemukan mereka di rumah Anda ketika Anda tiba
  • kehilangan hal-hal yang telah Anda kerjakan sepanjang hidup Anda
  • kenangan berharga tercemar (misalnya perhiasan dari ibumu) dengan memiliki barang-barang yang dicuri
  • Kehilangan kepercayaan bahwa rumah Anda 'aman'
  • bertanya-tanya apakah pencuri akan kembali dan orang jahat macam apa yang melakukan hal semacam itu
  • kekhawatiran Anda akan rusak parah oleh acara tersebut.

Ini semua representasi – produk dari imajinasi kita. Mengetahui itu semua adalah penyebab kita mengkritik diri sendiri karena secara emosional melekat pada mereka dan menolak untuk merasakan tanggapan emosional yang terkait dengan representasi yang mendasarinya. Kami menganggap tanggapan emosional kami sebagai 'over-reacting' dan secara sadar mencoba untuk berhenti khawatir; kami mencoba untuk membekukan prosesnya. Kami berusaha menghentikan pemikiran dan perasaan yang terlibat.

Mencoba Menghentikan Berpikir Tidak Berfungsi

Melawan pikiran yang mengkhawatirkan dengan pemikiran tambahan yang berlawanan seperti 'Saya seharusnya tidak memikirkan hal ini berulang kali karena hanya ada dalam imajinasi saya', dan kemudian mencoba mengalihkan perhatian Anda dengan sengaja berfokus pada hal-hal yang baik untuk dipikirkan, bukan berarti Anda harus terlebih dahulu memikirkan Anda mencoba untuk tidak memikirkannya – dan ini terus menciptakannya kembali. Doh.

Un-think gajah pink – bisakah kamu melakukannya? Coba lagi. Coba lagi. Kemudian ketika Anda berada di sekitar hal yang tidak ingin Anda pikirkan, seperti kunci itu, Anda berpikir, 'Saya harap saya tidak memikirkannya, jika tidak semua sensasi negatif itu akan kembali bersamanya'. Tebak apa yang baru saja Anda lakukan. Ya, kamu memikirkannya.

Perasaan Adalah Kunci untuk Menghentikan Khawatir

Anda sebenarnya dirancang untuk mengatasi semua perasaan Anda dalam semua skenario kehidupan nyata terlepas dari konten atau intensitasnya. Perasaan bekerja dengan cara tertentu. Mereka muncul, Anda merasakannya, dan mereka akhirnya bergerak keluar dan keluar dari Anda – jika Anda membiarkan mereka. Ketika Anda mencoba untuk menghentikan proses ini di jalurnya, Anda mengembangkan 'Saya tidak akan mampu mengatasi perasaan saya dalam sistem keyakinan' (sebenarnya karena Anda tidak ingin merasakan perasaan negatif Anda, bukan karena Anda tidak bisa, tapi siapa yang bisa menyalahkanmu karena tidak mau?). Namun demikian, untuk menyembuhkan ini mengkhawatirkan Anda harus merasakan perasaan Anda keluar.

Dengan menolak mengakui skenario-skenario yang dibayangkan ini sebagai bagian yang sah dari sistem respons emosional bawaan Anda, Anda menolak untuk melepaskan muatan emosional yang melekat dan Anda menyimpan bernanah 'Saya tidak dapat mengatasi' pesan yang berjalan di otak dan tubuh Anda. Ketika Anda mulai dengan sengaja menghancurkan kekhawatiran ini, karena Anda melihat mereka sebagai 'salah', Anda kemudian berisiko menciptakan respons emosional sekunder.

RESPONS EMOSIONAL SEKUNDER

Respon emosional sekunder menyebabkan obsesi; serangan panik; fobia dan berbagai macam gangguan terkait kecemasan lainnya. Meskipun mereka dimaksudkan untuk menghilangkan respons emosional utama, mereka hanya menyemennya lebih lanjut di tempat – mereka gagal bekerja dengan cara yang sama mencoba untuk berpikir tidak berfikir gagal untuk bekerja dan mereka terus meregenerasi masalah.

Dalam banyak kasus, respons emosional sekunder adalah pengulangan respons primer: kita dapat membangkitkan kemarahan karena marah (serangan kemarahan); takut takut (serangan panik). Kita juga bisa membangkitkan rasa takut akan rasa jijik dan juga kemarahan terhadap perasaan takut. Seringkali lebih mudah untuk memperhatikan tipe kedua dari respon emosional sekunder karena mereka menghasilkan sensasi fisik yang berbeda, sedangkan 'ketakutan ketakutan' dan 'kemarahan pada amarah' dapat menyatu menjadi keseluruhan massa yang menyakitkan dan kita mengalami kesulitan melihat mana yang utama dan yang merupakan respon sekunder.

Ketika Anda memiliki respons emosional sekunder, pemikiran dan perasaan Anda telah diarahkan untuk berperang melawan respons emosional asli Anda sendiri. Tekad untuk tidak memiliki respons utama begitu kuat sehingga Anda mencoba untuk secara fisik menghapus seluruh proses berpikir / merasakan dari tubuh Anda. Ini tidak bisa dilakukan. Sebaliknya, Anda harus bertujuan untuk tujuan mengalirkan energi ke seluruh tubuh Anda sampai overspill turun ke tingkat yang wajar dan pikiran Anda berhenti mengenai situasi sebagai masalah.

Dalam kasus fobia kunci pintu, misalnya, Anda telah menciptakan respons sekunder yang menyebabkan Anda secara emosional melawan setiap kunci pintu yang Anda temui hanya jika itu menyebabkan Anda memiliki respons emosional yang menakutkan. Dalam kasus obsesi, Anda memiliki citra kunci pintu yang berulang kali berkedip dalam pikiran sadar Anda yang melekat pada respons-respons emosional paling ekstrem yang dapat Anda hasilkan. Dan karena Anda tahu itu tidak 'nyata', Anda terus berjuang.

HIPERVASILITAS

Hypervigilance, atau super-aware, dirancang untuk membuat Anda tetap hidup dalam situasi yang mengancam kehidupan dalam jangka panjang. Anda secara tidak sadar terdorong untuk mencari bukti hal-hal yang bahkan sedikit terkait dengan ancaman yang dirasakan. Ketika Anda hypervigilant pemikiran holistik Anda ditutup ketika Anda hanya fokus pada mencari sinyal sensorik yang terkait hanya dengan pemicu.

Merasa terlalu waspada adalah perbedaan antara melihat seekor singa liar yang lapar di televisi Anda dan memiliki seekor singa liar yang lapar di rumah Anda. Singa di televisi melibatkan otak pemikiran sadar Anda dalam melihat alam yang paling kuat dan indah; Singa di rumah Anda melibatkan otak emosional bawah sadar Anda dalam merenungkan kematian yang menyakitkan Anda dan orang yang Anda cintai dan menyebabkan Anda memiliki respons fisik yang kuat.

Nafas berat; bayangan yang bergerak; cakar menggaruk; gigi tajam. Dalam hypervigilance otak emosional bawah sadar Anda menjalankan Anda dan secara otomatis menghasilkan sinyal yang memberitahu indra Anda 'bahaya!'. Tetapi Anda tidak membutuhkan singa sungguhan di rumah Anda untuk menjadi hypervigilant. Yang Anda butuhkan untuk mencapai keadaan ini dalam kehidupan sehari-hari yang normal adalah menolak untuk melibatkan otak pemikiran sadar Anda dalam bekerja dengan masalah emosional bermuatan negatif Anda.

Menolak untuk secara sadar bekerja dengan masalah emosional tidak membuat masalah hilang – itu memaksa masalah ke bawah ke dalam otak emosional bawah sadar Anda.

Karena otak emosional bawah sadar Anda tidak tahu perbedaan antara skenario yang dibayangkan dan nyata yang dianggapnya telah menerima informasi karena skenario itu nyata. Ketika otak emosional bawah sadar Anda mengendalikan berurusan dengan masalah-masalah yang Anda tolak dengan sadar risiko Anda dari hypervigilance sangat meningkat.

Dua hal lain yang dapat meningkatkan risiko hypervigilance adalah:

  • peristiwa yang ditakuti, atau sesuatu yang mirip dengan itu, benar-benar terjadi atau telah terjadi di masa lalu sehingga pikiran bawah sadar Anda memiliki bukti seperti ancaman bisa menjadi nyata
  • memiliki rasa kendali Anda atas pencegahan peristiwa-peristiwa yang dibayangkan seperti itu diruntuhkan; misalnya pasangan yang selalu membiarkan pintu tidak terkunci saat mereka keluar.

Menjadi waspada terhadap pemicu yang Anda tahu salah pada saat ini berarti Anda memiliki reaksi emosional yang tidak Anda inginkan atau pahami. Otak bawah sadar Anda menciptakan citra, suara, dan sensasi yang muncul di otak sadar Anda melawan kehendak sadar Anda dan Anda memiliki reaksi fisik, didorong oleh respons emosional yang ekstrem, yang persis meniru situasi palsu seolah-olah itu nyata. Jika ada singa yang sebenarnya di ruangan itu, Anda akan menyambut reaksi ini karena itu bisa membuat Anda tetap hidup – tetapi ketika Anda tahu reaksi ini terjadi di sekitar peristiwa yang Anda bayangkan terus melawan mereka; terus berusaha dan memaksa mereka keluar dari kesadaran, tetapi mengirim mereka berulang kali ke dalam otak emosional Anda untuk diproses secara tidak sadar.

Untuk memperbaiki mimpi buruk yang tidak disadari ini, Anda harus melakukan satu hal: secara sadar merebut kembali perasaan Anda. Semakin awal Anda memulai, semakin baik.

BAGAIMANA BERHENTI MENGATUR TENTANG BAIK ATAU TIDAK ANDA MENGUNCI PINTU

Ketika seseorang mengembangkan OCD atau obsesi sehubungan dengan apakah mereka mengunci pintu mereka telah mengambil apa yang dimulai sebagai area yang penuh ketakutan, khawatir untuk menghabiskan waktu dengannya, mulai melawannya dan kemudian berbalik melawan itu. ke dalam kebiasaan jangka panjang yang tidak disadari yang didukung oleh respons emosional sekunder yang bertahan melawan kehancuran kebiasaan itu.

Kebiasaan ini sebenarnya merestrukturisasi otak Anda dan sistem pelepasan emosi Anda. Respons-respons emosional tertentu diblokir agar tidak meninggalkan tubuh sementara pola-pola pikir diciptakan yang bertindak seperti 'perisai' yang mencoba menghentikan Anda dari memikirkan tentang bidang-bidang kehidupan tertentu. Tetapi seperti kebiasaan lain, itu dapat dibatalkan jika Anda bersedia membayar harga dan memberinya waktu yang diperlukan.

Berikut ini contoh strategi yang dapat Anda gunakan untuk menghapus proses mengkhawatirkan obsesi awal:

Langkah 1: Fokus Pada Kunci Pintu

Terimalah itu bukan pikiran Anda tetapi perasaan Anda yang terus mendorong Anda untuk memperhatikan kunci itu. Perasaan yang kita bicarakan di sini adalah perasaan yang sudah ada di tubuh Anda menunggu untuk dilepaskan – saya tidak berbicara tentang sengaja menghasilkan perasaan baru. Jika ketika Anda fokus pada objek yang Anda miliki secara otomatis muncul, perasaan itu sudah ada dalam tubuh Anda dan mereka akan terus meminta Anda untuk memperhatikan masalah yang mereka wakili sampai mereka dilepaskan.

Langkah 2: Jelajahi Perasaan Anda dan Isu yang Terkait dengan Mereka

Jelajahi ancaman perampokan dan bagaimana Anda akan bereaksi; jelajahi ancaman perasaan bodoh setelah acara jika Anda lupa mengunci pintu Anda; membuat polisi datang dan menunjukkan masalah keamanan kepada Anda yang seharusnya Anda pikirkan dan tidak lakukan – menyelidiki semua hal yang memalukan. Jelajahi masalah dan rasakan perasaan secara mendalam. Lakukan ini secara sadar dan ini mengurangi kebutuhan pikiran bawah sadar Anda untuk terus terlibat.

Langkah 3: Katakan pada Diri Anda, Anda Akan Mengatasi Jika Hal-Hal 'Mengerikan' Ini Terjadi

Karena kamu akan melakukannya. Anda akan terluka; tetapi Anda akan mengatasinya. Perasaan yang Anda miliki saat membayangkan skenario kira-kira sama dengan Anda jika skenario itu nyata, jika Anda dapat mengatasi skenario yang Anda bayangkan dapat mengatasi versi sebenarnya.

Langkah 4: Terimalah bahwa Mengunci Pintu adalah Hal Penting yang Perlu Anda Konsentrasikan Saat Anda Melakukannya

Terkadang alasan yang kita khawatirkan adalah karena kita terganggu oleh hal-hal lain yang memperjuangkan perhatian kita dan ingatan kita telah melakukan tindakan penting menjadi kabur. Ketidaksadaran kita mengatakan kepada kita bahwa kita tidak cukup memperhatikan pintu pada saat mengunci. Apa yang terjadi di sini adalah ketidaksadaran Anda bekerja sesuai dengan sistem nilai terdalam Anda dan mengingatkan Anda untuk tetap sejalan dengan mereka.

Langkah 5: Mengulangi Masalah dan Lepaskan Tanggapan Emosi yang Terlampir Pada Mereka Sampai Mereka Berhenti Menarik Perhatian Anda

Jangan menunggu sampai masalah muncul kembali dan Anda berkata 'oh tidak, tidak lagi'. Sisihkan slot waktu reguler setiap minggu di mana Anda dengan sengaja mencari masalah; sengaja berusaha merasakan perasaan yang melekat.

Langkah 6: Jangan Mengkritik Diri

Otak-mengkritik tentang proses ini sama saja dengan mengatakan kepada diri sendiri bahwa salah jika merasa sakit ketika Anda memotong diri sendiri. Hampir semua orang yang saya temui yang khawatir atau yang mengembangkan gangguan kecemasan mengatakan pada diri sendiri 'saya salah' atas dasar perasaan negatif yang mereka alami. Anda mengalami patah kaki, itu menyakitkan secara fisik. Anda membayangkan peristiwa kehidupan yang berbahaya, itu menyakitkan secara emosional. Itu tidak diinginkan, tetapi itu tidak 'salah'. Ketika Anda mendapati diri Anda mengatakan hal ini kepada diri sendiri, tantanglah. Kritik diri harus berulang kali berhenti ketika muncul – akhirnya akan menjadi kebiasaan untuk tidak melakukannya.

Langkah 7: Bilas dan Ulangi

Jika Anda mengikuti proses ini berulang kali, Anda akan menemukan kekhawatiran Anda akhirnya hilang. Kunci itu tidak lagi menarik perhatian Anda.

Apakah Ada Datang Suatu Saat Ketika Anda Perlu Berhenti Mengajukan Pertanyaan Tentang Perselingkuhan?

Salah satu masalah paling umum yang saya dengar adalah memiliki pertanyaan berulang tentang perselingkuhan. Ini benar-benar normal (dan cukup dimengerti) untuk ingin mengumpulkan semua informasi yang mungkin Anda dapat. Namun, ada titik di mana Anda bosan bertanya dan pasangan kecurangan Anda menjadi lelah menjawab. Dan Anda dapat mulai bertanya-tanya pada titik mana Anda harus menghentikan siklus ini. Seringkali, Anda ingin berhenti, tetapi Anda benci memikirkan memiliki masalah yang luar biasa tentang mana Anda masih tidak yakin.

Seorang istri mungkin berkata: "Saya sejujurnya merasa seolah-olah suami saya masih menahan beberapa rincian dari perselingkuhannya. Saya mengakui bahwa dia telah memberi tahu saya banyak hal – dan beberapa dari hal-hal itu pastilah telah mengambil banyak keberanian karena mereka sangat merusak, tetapi saya masih percaya bahwa ada hal-hal yang dia tidak ingin saya ketahui, jadi saya menemukan diri saya bertanya apa yang pada dasarnya pertanyaan yang sama tetapi dengan cara yang berbeda. Suami saya akhirnya mengetahui hal ini karena tadi malam dia membentak saya dan berkata: "Akan ada saatnya – dan waktu itu akan segera datang – di mana Anda hanya perlu berhenti dengan semua pertanyaan. Saya tidak bisa terus seperti ini. Rasanya seperti kita tidak bisa melewati satu hari tanpa saya dipanggang berulang kali. ' Kata-katanya mengandung kebenaran di dalamnya. Saya punya pertanyaan setiap hari. Tapi saya hanya terus bertanya karena saya tahu dia belum menceritakan semuanya kepada saya. Pada titik mana saya harus berhenti? "

Saya tidak tahu aturan atau pedoman tentang hal ini. Dan saya yakin Anda berhak meminta informasi. Ya, suami sangat defensif tentang hal ini dan mereka akan mencoba untuk memanggil Anda karena setiap kali Anda mengajukan pertanyaan, mereka merasa terekspos, malu, dan lalai.

Dan, suamimu mungkin ada benarnya jika dia sudah memberitahumu semuanya. Saya tahu dari pengalaman bahwa setelah beberapa saat, menanyakan pertanyaan yang sama berulang kali menjadi tidak berguna. Ini adalah siklus frustasi yang tidak produktif. Jadi, saya mengakui bahwa sering ada titik di mana Anda telah diberitahu pada dasarnya segalanya dan Anda masih mengajukan pertanyaan yang sama karena Anda masih saja tidak dapat membungkus otak Anda di seluruh rangkaian keadaan ini.

Namun, tidak dapat sepenuhnya memahami itu bukan berarti Anda belum mendapatkan informasi yang Anda minta. Berikut ini contoh yang mungkin bisa membantu karena ini bukan tentang perselingkuhan. Bersabarlah dengan saya karena saya pikir ini relevan dan akan membantu. Baru-baru ini, anak saya tiba-tiba berhenti dari olahraga yang dia cintai dan di mana dia telah menginvestasikan banyak waktu. Saya berulang kali memintanya untuk menjelaskan alasannya. Dan, berulang kali, dia telah mengatakan kepada saya bahwa komitmen itu terlalu banyak, bahwa nilainya menderita, dan itu tidak menyenangkan lagi. Ini semua adalah alasan yang sangat bagus. Dia memberi tanggapan yang tepat seperti yang saya minta. Tetap saja itu menggangguku. Jadi, saya terus melakukannya. Apakah dia tidak suka pelatihnya? Apakah dia tidak merasa bahwa dia tidak cukup baik? Apakah dia punya masalah dengan salah satu rekan timnya? Jawabannya selalu tidak. Dan ini membuat kami berdua frustrasi. Dan saya masih belum sepenuhnya mengerti mengapa dia berhenti – dan saya mungkin tidak pernah memahaminya. Tetapi saya telah memutuskan bahwa hubungan kami tidak berarti saya terus mengganggu dia. Dia memberi saya informasi. Saya tidak bisa masuk ke dalam pikirannya dan merasakan perasaannya yang sama. Jadi saya hanya perlu pindah dan berada di sini untuk mendukungnya jika dia membutuhkan saya. Dia tampak sangat puas. AKU yang sedang mengalami kekacauan, tetapi aku tahu bahwa aku harus melepaskannya.

Tanyakan pada diri sendiri apakah Anda berada di titik yang sama. Apakah dia sudah memberitahumu segalanya tetapi kamu masih tidak bisa mengerti karena kamu tidak akan bertindak dengan cara yang sama? Jika Anda dapat melihat ini dan tahu bahwa suami Anda telah menjawab apa yang Anda minta dan Anda hanya mengocok hal-hal lama yang sama dengan hasil yang membawa bencana, maka mungkin sudah waktunya untuk kembali skala serius. Demikian juga, jika proses ini hanya membuat Anda merasa lebih buruk dan Anda hanya merenungkan dan mengaduk-aduk perasaan buruk, tanyakan pada diri Anda apakah ini sepadan.

Saya mengerti bahwa Anda membutuhkan semua jawaban. Dan jika Anda tidak berpikir Anda memilikinya, maka itu pasti layak untuk dibicarakan. Anda mungkin mencoba: "Saya benar-benar mengerti bahwa tidak ada gunanya kita terus memperdebatkan masalah lama yang sama. Tetapi Anda perlu memahami bahwa saya terus bertanya karena, di dalam hati saya, saya bertanya-tanya apakah Anda telah menceritakan semuanya kepada saya. Saya menduga bahwa ada sesuatu yang ditahan. Setelah saya memiliki semua informasi, maka saya bermaksud untuk melanjutkan. "

Ini mungkin berhasil. Tetapi jika tidak dan jika Anda tetap terjebak, maka Anda mungkin ingin mempertimbangkan konseling singkat agar konselor dapat membantu Anda menentukan apakah Anda memiliki semua informasi. Terkadang, ini berguna dalam lebih dari satu cara. Mengetahui bahwa Anda memiliki waktu dan tempat yang ditetapkan untuk mengatasi masalah luar biasa membebaskan Anda sehingga ini tidak lagi perlu menjadi fokus utama Anda di rumah.

Tapi saya rasa tidak ada patokan ajaib ketika Anda harus berhenti mengajukan pertanyaan, meskipun saya pikir masuk akal untuk mengurangi skala ketika Anda mendengar tanggapan yang sama berulang kali dan Anda tidak mempelajari sesuatu yang baru. Saya pikir sebagian besar dari kita dapat merasakannya ketika kita berada dalam lingkaran frustrasi.